Letter for Nieta…

Standar

Surat ini aku buat saat aku mendengar adzan untuk solat jumat. Tiba-tiba aku ingat temanku yang satu ini. Nita namanya. Temanku di Bandung. Temanku di kampus. Temanku di kosan. Kalau pintu kamarnya terbuka, biasanya aku menyempatkan diri untuk masuk ke kamarnya dulu saat aku baru pulang ke kosan. Padahal sebelum menuju kamar Nieta, aku harus melewati kamarku dulu. Dasar aneh memang!!! Bukannya singgah di kamarku dulu, malah mampir ke kamar Nieta.

Ga tau kenapa, mungkin aku udah ngerasa nyaman sama Nieta. Biasanya abis pulang dari kampus, aku cerita-cerita dulu sama dia, cerita tentang seharian aku ngapain aja, bahkan cerita-cerita tentang kisah-kisah yang terjadi seharian antara aku sama si Aa.. Pokonya dia udah kaya emak aku ajalah. Hmmm,, pantes aja dia di kosan dipanggil ibu kos sama anak-anak, abis emang udah kayak emak-emak siy.. Hihiii.. Pizzz, ya Nit!!

Karena saking nyamannya aku sama si Nita ini, aku kadang suka plooong aja kalo dah cerita-cerita sama dia. Abisnya si anak ini mau banget ngedengerin cerita-cerita bahkan keluhan orang lain. Sabar pisan yak tuh orang… Padahal mungkin aja kupingnya pegel kali ya dengerinnya.. Dan biasanya juga, kalo ada masalah di kosan, aku suka cerita duluan sama Nita. Abis itu, baru deh cerita ke anak-anak. Maap ya teman-teman, bukannya mendeskriminasi, kita kan sama-sama orang lembut. Weheheee…

Ga kok, semuanya sama menurut aku. Mungkin karena kamarnya deket aja sama aku kali yah, udah gitu, pintu kamarnya juga yang paling sering dibuka. Itu kan artinya dia welcome banget bukan?

Tapi, tiba-tiba pagi ini Nita rada canggung pas ketemu aku. Dia ga seperti biasanya yang ga sungkan-sungkan menatap aku. Seolah-olah aku menangkap kejengkelan yang super gede kepada aku. Weleh,,weleh,, Ada apa sobat??

Ternyata eh ternyata. Memang aku yang salah. Yang biasanya aku membuat dia The First Listener for My Stories di kosan, kali ini enggak. Saat itu, empat hari yang lalu. Di mana aku juga sedang ada masalah dengan teman sebelah kamarku (ceritanya abis postingan ini ajah.. :p). Sedih memang waktu itu. Aku curhat sama temen-temen kosan yang lain. Kebetulan juga Nita lagi telpun-telpunan sama sapaaaa gitu. Aku memang ada rencana untuk ceritain uneg-uneg aku sama Nita, tapi aku belum sempet. Sampai akhirnya Nita denger ceritanya dari teman yang lain, dari si “Eneng”, yang kebetulan adalah sumber dari ceritaku saat itu. Aku hanya menebak aja. Mungkin Nita kecewa sama aku. Bisa jadi karena dia mikir aku udah ga percaya lagi sama Nita karena ga sempet ceritain apa-apa sama dia. Atau mungkin dia sebel karena efek “aura negatif” dari si Eneng itu.

“Yang jelas, Nit.. Kamu tuh temen aku, bahkan seorang sahabat di keluarga kosan kita. Maaf kalo aku belum cerita apa-apa tentang ini. Bukan karena aku enggak mau, tapi karena aku belum menemukan waktu yang tepat untuk ceritain semuanya. Aku takut kamu salah paham sama aku. Salah paham tentang pikiran ketidakpercayaan kamu ke aku. juga salah paham tentang kabar dari si “Eneng”. Aku minta maaf ya, Nit.”

Fiuhhh.. Belom lega juga sih. Pengennya aku selesein semuanya hari ini. Pulang dari kerja praktek nanti, aku pengen ke kamarnya. Pengen ceritain semuanya, ceritain apa yang ada di pikiranku. Juga termasuk buat jadi moderator yang baik mungkin karena Nita udah tau kisah antara aku dan si “Eneng”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s