Alamakk,, nge-date ngebut..

Standar

Dua minggu yang lalu, tepatnya hari senin 8 nopember 2010

Finally,, aku ketemu aa lagi. Seneng banget deh rasanya saat itu. Kebetulan aa lagi ada training di Jakarta. So, sorenya aa sempetin mampir ke kantor aku buat ketemuan, alias nge-date.. Hihihihiii..

Harusnya aku tuangkan moment ini setelah aku ketemu aa. Tapi, entah kenapa kok malah aku jadi susah banget ya mau tulis apa di blog ini tentang pertemuan aku sama aa. Singkatnya, pertemuan kita cuma 2 hari, bukan 2×24 jam, tapi 1x4jam plus 1×1,5jam.

Pertemuan pertama..
Sore itu, aku lagi gelisah. Antara niatku untuk ketemu sama direktur bisnisku dulu atau siap-siap alias dandan yang cantik buat ketemu sang pujaan hati. Maklum lah, long distance relationship gitu loh.

Saat itu sekitar pukul 17.00 WIB, aku telepon aa. Aku tanya posisi aa lagi di mana, apakah udah selesai trainingnya. Dan aa bilang katanya udah selesai, tapi enggak tahu bakal langsung ke salemba, kantorku, atau enggak, cos aa masih di wisma mulia katanya. Hmm,, denger omongan aa di telepon, aku langsung prediksi, mungkin aa sampe kantor jam6. Apalagi ini kan jam pulang kantor, daerah kuningan itu doyan banget sama yang namanya macet. So, kualihkanlah langkahku ke ruangan direksiku. Ternyata beliau masih ada tamu boo, alias belum bisa diganggu gugat. Mau nggak mau aku harus tunggu “antrian” dulu buat ketemu sama pak bos.

Detik demi detik aku menunggu Pak Direktur, membuat bikin aku makin deg-degan buat nunggu si aa. Semoga aja, tamunya pak direktur cepet keluar, and aku bisa ketemu cepet sama beliau. Yah, alasannya apalagi kalo bukan siap2 dulu ketemu sama si aa tersayang. Cuiiitt..cuiitt..

And finally, saking nggak sabarnya, aku jadi bimbang, ketemu pak direkturnya sekarang aja atau besok yaa.. Jam udah menunjukkan pukul 17.30. Aku telepon aa, gelisah banget aku saat itu. Aku mau pastiin aja aa udah sampe mana. Aa bilang, masih di wisma mulia. Dalam hatiku, oohh.. Berarti aku mantepin aja deh ketemu sama pak direktur.

Dan bener aja, aku ketemu pak direktur jam setengah 6 lewat. Keluar dari ruangannya jam 6 lewat 10. Aku cek hapeku yang sempet ku silent, and.. Oh my god !! Ada 20 miskol, boo… dan itu miskol dari aa.

Langsung aja aku telepon aa saat itu. Oalahhh,, si aa bete banget pastinya. Ternyata aa udah sampe kantor aku dari tadi, nungguin hampir 35 menit. (Kok bisa yak?)

Iya, ternyata aa bohong sama aku, waktu aku telepon aa sebelumnya, aa bukan lagi di wisma mulia, tapi udah di jalan, n udah ada di jl. diponegoro. Yah, itu mah deket banget sama kantor ade, a..

Dan sodara-sodara, benar teramat benar, si aa bete pisan euy.. Yang tadinya pengen kangen-kangenan, eh malah jadi ilang piling si aa. Aa komplen karena teleponnya nggak diangkat-angkat. Salah sendiri, ngapain bohong kalo ternyata udah deket sama kantor,, jadi nunggu lama kan… Hehehe.. (ngebela diri). Aa bilang sih pengen bikin surprise buat aku. Ahaayy..

So, so, so,, Ke manakah kita berdua?

Yap, kita pergi ke megaria, sodara-sodara.. Kita mo nonton di sana. Perginya naik bajaj dari kantorku. Pokonya “romantis” banget dah. Denger suara bajaj-nya. Asep polusi jakarta yang seenaknya kena muka plus badan aku. And pas liat mukanya aa, aarggghh,, nggak seruu.. Mukanya bete.. Oh, aa.. Ade minta maaf. “Apa yang harus ade lakuin supaya aa mau maafin ade?”, sahutku saat itu.

Ehem,ehem,, tiba-tiba aa memalingkan wajahnya ke aku. “Maafin aa yah. Ade nggak salah kok.” Aa senyum ke aku. Horeeeee!! Mari kita bersenang-senang!!🙂

Sesampainya di sana, kita solat magrib dulu. Abis itu, kita langsung menuju megaria XXI. Oww,, nggak ada yang seru di sana. Sebagian udah pernah aku tonton. So,, jadilah kita nonton “Senggol Bacok”.

Aa   : “lucu ya de filmnya..”

Ade : “hehee.. biasa aja..”

Aa    : “Lucu kaliii…”

Ade : “enggak, ah.. banyak yang nggak jelas sama lebaynya..”

Aa    : “aargghh, ade mah.. selera humornya kurang!!”

Ade : “emmaaanggg….” (ngedip-ngedip)

Ade : “a,, ade laper..”

Aa    : “hayuuk, mau makan apa atuh? di sini mana yang enak”

Ade : “hehee,, banyak sih,a,, tapi ade nggak tau jalan. Maklum,, ade kan anak rumahan. hehee..” (nge-les)

Hahahaa.. sebenernya banyak pilihan juga sih di megaria kalo mo dinner. Tapi terlalu rame, band-nya terlalu berisik. So, aku bilang aja sama aa, kalo aku lagi ngidam makan bebek, n di deket kantor ada bebek yang enak. So,, berbaliklah kita ke deket2 kantor, pake kendaraan antik, alias bajaj deui..

Waktuku nggak banyak sama si aa. So, di warung makan bebek sana, aku mo puas-puasin ngobrol sama aa. Aku pengen denger banyak cerita tentang aa selama di Balikpapan belakangan ini. Dan yang bener aja, aa emang selalu gila, terlalu gila malahan. Hahahaa,, maap ya,a.. Dirimu emang luar biasa! Kerja di bawah tekanan seperti itu, aa masih bisa selalu survive, semangat, ceria, n baik ke semua orang. Jadi pengeeenn.. Ayo, a, bagi dong semangatnya!!

Pertemuan kedua

Kali ini aku yang ke wisma mulia. Pas jam istirahat. Lunch bareng aa di keesokan harinya. Yippiiii !! Di sana, nggak banyak yang diomongin tentang kita berdua. Lebih banyak ngomongin keluarga masing2 sih. Tentang orang tua, kakak, juga adik-adik. Owwh,, missing that time

Tapi masih kurang deng ketemuannya sama si aa. Ayo, a.. dateng lagi yuuukk ke jakarta, temuin ade lagi.. Hihihii.. ngarepnya. Apapun kondisinya, memang butuh kesabaran, empati, dan toleransi yang tinggi supaya impian kita bisa terwujud.

Wish u luck, dear…

🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s